Loading...
Open Recruitment

WAKTU berjalan tak kenal henti
menyajikan perkara tiada henti,
lamban datangnya
mulailah sepi
tak lupa mengait pula peniti.

aku gadis belia yang 
beranjak dewasa tanpamu,
tahukah kau ibu? 
hari demi hari,
berganti tanpa ingin berhenti,
aku ingin kau tak terganti.

ibu dimana kau saat ini?
aku rindu pelukan pesam kala kukecil dulu.
lamun kini,
jangankan pelukan,
wajah dan suaramu, pun 
bahkan sudah asing bagiku.
mengapa ibu? 
dimana kau saat ini?
jawab tanyaku Bu.

Mengapa Ibu Pergi?

BANYAK pertanyaan 
yang 
ingin kuantarkan padamu; mengapa,
sampai aku tumbuh dewasa 
banyak yang tak kuketahui;
kakek, nenek, eyang, dan 
juga bapak,
apa yang mereka 
sembunyikan tentangmu.
aku hanya ingin hadirmu. 

ibu,
lihatlah aku 
gadis kecilmu.
kini tumbuh dewasa;
kata mereka, bahwa
aku mirip 
sepertimu. aku bahagia.

namun, mengapa
ibu,
mengapa kau pergi? 
 
ah, itu tidak mungkin, 
usiaku terlalu dini untuk 
memahami perkara orang dewasa.

Bukankah Ibu Rindu Rumah?

SETELAH ibu tak lagi di rumah.
setelah ibu
bertolak;
masihkah ibu mengingatku,
juga adikku? 
tidakkah ibu rindu suasana rumah?

ibu,
usiaku berimbuh tiap waktu. dalam 
usia yang menyongsong kedewasaan,
aku sekadar ingin 
menghabiskan waktu bersamamu. 
bercerita kepadamu
tentang kejamnya dunia padaku,
juga bercerita 
bahwa tanpamu, duniaku berubah hancur. 

Bingung

DALAM hening 
kadang kupening
menafsirkan apa yang terjadi.
isi kepalaku berubah retak bak piring
mana mungkin hidupku seperti ini!

besar harapku setelah masa ini;
bahwa
keluargaku bisa berhimpun lagi:
berbahagia.
lamun, pun
aku jua tak tahu,
kedepanya akan seperti apa.

tuhan pemilik semesta,
adakah yang ingin kau sampaikan?
adakah petunjuk malam 
untukku yang biasa?
oh, sebaris hidupku yang tergaris,
masa-masa suram nan kelam;
cepatlah habis. aku tak sanggup 
jika harus menangis saban malam.

Semoga Ibu Kembali dengan Jawaban

SETELAH bingung yang menggunung, dan
setelah luka yang kutanggung,
semoga ada jawaban. semoga 
tak ada lagi tangisan.

malam-malam terus kupanjat.
kugapai langit-langit 
subuh.
kuharap ada isyarat
dari sang empunya subuh

persoalan rumah 
yang tak lagi lengkap tanpa ibu,
sungguh
rasanya ingin mengeluh lepas.

kelak jika pemilik dari 
yang dimiliki sudah memberi isyarat
tanya yang tak sempat terjawab
barangkali 
tuhan dapat menjawabnya dalam isyarat.

harapanku,
sudah kutanam di jauh hari,
bahwa
kelak nanti, pertanyaan
dan kebingunganku
segera usai.

maka,
pulanglah, bu.
setiap goresan penaku 
hanya tentang hari-hari tanpamu, juga  
perihal tanyaku, dan juga
impianku.

semoga kelak 
tak ada lagi hal serumit ini;
kelak, jika kau pulang 
ceritakan 
semuanya padaku, karena
aku sudah cukup dewasa
untuk tahu segalanya.

Maninili, 7 Oktober 2020

Moh. Fajri Dg. TambogoMahasiswa IAIN Palu


Lebih baru Lebih lama
Open Recruitment